Prof Rajindra Dikukuhkan Sebagai Guru Besar Ilmu Manajemen

Prof Rajendra yang juga Rektor Unismuh Palu pada pengukuhan sebagai Guru Besar Ilmu Manajemen, Rabu (27/10/2021). (Foto: Humas Unismuh Palu)

PALU, beritapalu | Rektor Universitas Muhammadiyah Palu Dr H Rajindra SE MM dikukuhkan sebagai Guru Besar Ilmu Manajemen dengan gelar profesor oleh Kepala LLDIKTI Wilayah XVI Sulawesi Selatan, Sulawesi Barat dan Sulawesi Tenggara, Sultan Batara sesuai SK Menteri Pendidikan Dan Kebudayaan RI.

Acara pengukuhan yang dilaksanakan dalam Rapat Senat Terbuka Luar Biasa itu juga dihadiri Faisal Mang mewakil Gubernur Sulteng dan Ketua LLDIKTI wilayah XVI Gosulutteng.

Ketua Umum PP Muhammadiyah, Haedar Nashir mengatakan pihaknya akan terus meningkatkan akselarasi dengan sejumlah pihak di Kawasan Timur Indonesia (KTI) baik dalam lingkungan perguruan tinggi maupun dalam amal usaha Muhammadiyah. Akselerasi itu dilakukan dengan sungguh-sungguh dan penuh kegigihan di Perserikatan Muhammadiyah.

“Belajar dari keuletan, kegigihan dan kesungguhan Profesor Rajindra yang dapat meraih profesor dengan cara-cara yang benar. Jangan pernah ada yang instan, tapi tetaplah mengikuti prosedur yang ditetapkan,” kata Haedar Nashir dalam sambutan pengukuhan di Palu, Rabu (27/10/2021).

Menurut Haedar Nashir, menjadi guru besar di Perserikatan Muhammadiyah bukan hanya meraih kepangkatan tertinggi, maka yang diperlukan adalah memancarkan ilmu dan pengalaman keilmuan yang diraih dalam perjalanan panjang untuk bersama-sama mencerahkan dan mencerdasakan akal budi, karakter dan alam pikiran masyarakat luas.

“Sehingga kehadirannya tidak berada di menara gading  tapi membumi, sebagai ulil albab,” ujarnya.

Haedar Nashir mengatakan, menjadi guru besar di Perserikatan Muhammadiyah dengan etos keislaman yang ulil albab, harus menjadi sosok yang berfikir secara mendalam, luas, banyak perspektif dan memberi kemanfaatan dan kemaslahatan bagi alam semesta.

“Nilai manusia itu adalah kemanfaatannya. Sebaik-baiknya manusia adalah yang memberikan manfaat bagi sesama dan lingkungannya,” kata Haedar Nashir mengingatkan.

Bangsa ini, katanya, masih membutuhkan usaha-usaha kemanfaatan itu, agar menjadi bangsa yang cerdas dan mencerdaskan kehidupan bangsa. Jangan sampai elit bangsa, karena kurang memperoleh sinar ilmu, kemudian menjadi warga bangsa dan elit bangsa yang mengalami proses pembodohan atau membodohkan orang banyak, karena brpikir tidak logis, tidak faktual, tidak ilmiah dan tidak berada pada asas kebenaran yang menjadi standar  banyak orang. Hanya berpikir sesuai alam pikiran sendiri yang tidak teruji dalam nalar sains, nalar kebenaran dan kebajikan publik.

“Maka penting bagi kita mengikuti jejak guru besar, termasuk Prof Rajindra, yakni kejujuran. Jadilah dosen yang jujur. Harta termahal kita adalah kejujuran dan barang langka dalam kehidupan bernegara kita adalah kejujuran,” jelas Haedar Nashir.

Menurutnya, banyak orang sukses yang meraih jabatan, tapi kejujurannya luruh maka goyahlah tatanan.

“Kita boleh salah dalam hidup, tapi jujurlah dengan kesalahan, jangan menimbun kesalahan. Jatuhnya sebuah bangsa di mana pun, karena pemimpinnya tidak jujur. Kalau salah, kembalilah jujur pada kesalahan itu dan jangan menimbun kesalahan itu. Dalam ciri ulil albab, ada jiwa kejujuran itu,” nasihatnya.

Ia mengingatkan, menjadi profesor bukan sekadar menjadi pengajar, tetapi menjadi pendidik untuk memberikan nilai luhur bagi umat.

Profesor Doktor Rajindra, adalah Rektor Universitas Muhammadiyah Palu dua periode.  (afd/*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here