Imunitas dan Caritas Germany Gelar ToT Pengembangan Program Desa Tangguh Bencana

Advertisement
Suasana pelatihan pengembangan desa tangguh bencana. (Foto: Abal)

PALU, beritapalu | Perkumpulan Inovasi Komunitas (Imunitas) Sulawesi Tengah bekerjasama dengan Caritas Germany menggelar Training of Trainer (ToT) Pengembangan Program Desa Tangguh Bencana di sebuah hotel di Kota Palu belum lama ini.

Pelatihan yang merupakan bagian dari program Pengembangan Program Desa Tangguh Bencana berdasarkan Prinsip Mojagai Katuvua (Menjaga Alam) ini difasilitasi oleh pakar mitigasi Eko Teguh Paripurno yang juga Direktur Pusat Penelitian Penanggulangan Bencana Universitas Pembangunan Nasional Yogyakarta dan aktif di  Disaster Research, Education & Management – DREAM.

Kegiatan itu bertujuan untuk meningkatkan kapasitas desa dalam ketangguhan bencana atau pengurangan risiko bencana (PRB).

“Konsep Desa/Kelurahan Tangguh Bencana sangatlah penting untuk diimplementasikan agar desa atau kelurahan memiliki kemampuan untuk mengenali ancaman di wilayahnya dan mampu mengorganisir sumber daya masyarakat untuk mengurangi kerentanan dan sekaligus meningkatkan kapasitas demi mengurangi risiko bencana alam maupun non alam,” ujar Moh. Safir, coordinator program, Senin (1/11/2021).

Kemampuan ini sebutnya diwujudkan dalam perencanaan pembangunan yang menerapkan prinsip-prinsip pencegahan, kesiapsiagaan, pengurangan risiko bencana dan peningkatan kapasitas untuk pemulihan pasca bencana.

Selain pengetahuan tentang Desa Tangguh Bencana (Destana) dan Pengurangan Risiko Bencana, peserta juga diharapkan mampu membangun kerja sama multipihak mulai dari tingkat desa sampai tingkat kabupaten dan kota sehingga diharapkan dapat menyuarakan kepentingan masyarakat terkait isu bencana kepada para pengambil kebijakan.

Eko Teguh mengatakan, apa yang dilakukan selama pelatihan ini adalah upaya yang dikemas agar peserta bisa belajar lebih cepat, namun pada akhirnya ketika nanti peserta kembali ke wilayah masing-masing untuk mempraktekkan apa yang didapatkan merupakan pembelajaran yang sesungguhnya.

“Melalui pelatihan ini, masyarakat nantinya bisa mengelola risiko bencana yang ada, mulai dari merencanakan pembangunan yang baik, mencegah, memitigasi, sampai akhirnya mengelola, mengorganisasi hingga menginstruksi. Dan juga bisa melakukan penilaian ketangguhan desa (PKD). Semua inilah yang akan dilakukan bersama-sama nantinya,”ujar pria yang akrab disapa bang ET ini.

Shadiq, Direktur Perkumpulan Imunitas mengatakan, program pengembangan desa tangguh bencana didasarkan prinsip Mojagai Katuvua atau menjaga alam ini saat ini sedang berproses di desa Bolapapau, desa Boladangko, desa Tangkulowi yang berada di Kabupaten Sigi, desa Alindau, desa Batusuya Go’o di Kab. Donggala dan Kelurahan Pantoloan Kota Palu.

“Sesuai dengan nama kegiatan yaitu pelatihan untuk pelatih, harapan kami bahwa para peserta nantinya akan menjadi pionir-pionir yang terdepan di desa untuk terus mendorong dan membangun upaya-upaya kesiapsiagaan di level desa dan kelurahan,” ujarnya. (bal/*

Advrtisement